Multiplikasi
Multiplikasi.Com

KETIKA HIDUP TIDAK SEPERTI KISAH CINDERELLA 

0

KETIKA HIDUP TIDAK SEPERTI KISAH CINDERELLA 

Hari itu Selasa pagi layaknya pagi yang normal lainnya di bulan Juli   di rumah kami. Namun, segalanya segera berubah ketika saya pulang setelah mengantar anak-anak dari kegiatan musim panas mereka. Tanpa peringatan, tiba-tiba saya merasa sangat pusing dan hampir pingsan.

Meskipun saya hampir tidak bisa melihat, saya berhasil masuk ke tempat parkir. Saya menundukkan kepala saya di atas kemudi dan berdoa, “Tuhan, tolong agar saya dapat pulang.” Saya hanya satu blok jauhnya. Penglihatan saya mulai sedikit cerah, dan saya perlahan-lahan pulang. Doa saya berikutnya adalah agar suami saya, Dennis, masih di rumah. Saya berjalan melewati pintu, sangat lega bahwa doa kedua saya dijawab. Dennis ada di rumah.

Kami bergegas ke rumah sakit. Saya bersandar di kursi penumpang, jantung saya berdetak kencang 200 hingga 300 denyut per-menit. Pikiran saya juga berpacu. Berapa lama hal ini akan berlangsung kali ini? Sudah tujuh tahun sejak kami menemukan masalah jantung bawaan saya. Mengapa itu terjadi lagi? Mengapa sekarang?

Kejutan Besar

Kira-kira tiga bulan sebelum Selasa yang traumatis ini, saya telah menemukan rencana tak terduga lain yang Tuhan miliki untuk hidup saya. Kami mendekati akhir musim semi yang luar biasa sibuk, dan saya merasa sangat nyaman dengan lima anak kami. Mereka adalah anak-anak normal, aktif, dan ingin tahu dengan lima kepribadian berbeda dan dengan lima kebutuhan dan masalah yang berbeda.

Kemudian saya mengetahui bahwa saya hamil, dan saya benar-benar terperangah oleh berita itu.

Secara fisik saya sakit, lelah secara mental dan sangat lelah ketika memikirkan akan mendapatkan anak keenam.

Belajar mempercayai kehendak Tuhan 

Dua bulan berikutnya terasa berat. Berbagai kegiatan harus dikurangi sedemikian rupa. Saya merasa sangat kewalahan dan berseru kepada Tuhan. Saya mengakui bahwa Dia memiliki rencana untuk hidup saya, dan saya percaya bahwa Dia tahu apa yang terbaik untuk keluarga saya dan saya. Tetapi banyak kali, perasaan putus asa dan tidak mampu mengambil alih. Saya terus melawan ketakutan saya yang berulang: “Apakah itu akan terjadi lagi?” “Apakah bayi kami akan baik-baik saja?” “Bagaimana saya bisa melakukan apa yang Tuhan minta untuk saya lakukan?”

Pada saat itu, saya membuka alkitab dan Yesaya 41:10, mengingatkan saya:

“Janganlah takut, sebab Aku menyertai engkau, janganlah bimbang, sebab Aku ini Allahmu; Aku akan meneguhkan, bahkan akan menolong engkau;

Aku akan memegang engkau dengan tangan kanan-Ku yang membawa kemenangan.”

Saya membaca ulang beberapa kali, “Jangan takut, sebab Aku menyertai engkau, Aku akan menolong engkau.” Sungguh membesarkan hati mengetahui bahwa Allah akan memberi saya kekuatan dan pertolongan yang saya butuhkan.

Mendapatkan kekuatan 

Kembali ke hari Selasa di bulan Juli. Saya terbaring di ICU (unit perawatan intensif). Jantung saya tidak terkendali. Saya merasa tidak berdaya dan khawatir tentang anak saya yang belum lahir. Saya tahu bahwa Tuhan dapat menyembuhkan dan melindungi, tetapi saya juga tahu bahwa Dia adalah pemberi dan pengambil kehidupan. Saya hanya berdoa agar Dia akan melindungi bayi kami dan menyelamatkan nyawa bayi saya dan saya.

Setelah dua jam mencoba berbagai pengobatan yang berbeda, dokter menginduksi tidur dan mengukur kembali ritme jantung saya menggunakan terapi kejut listrik. Ketika saya bangun, perawat memberi tahu saya bahwa saya baik-baik saja dan detak jantung bayi saya kuat,  152 denyut per menit. Saya sangat lega sehingga saya menangis penuh sukacita karena kebaikan Tuhan bagi saya.

Melalui kehamilan dan rawat inap itu, saya belajar bahwa menerima kehendak Tuhan untuk hidup saya bisa menjadi tugas yang sulit. Terkadang, kehendak Tuhan membutuhkan penyesuaian. Mungkin juga membawa label harga yang disebut penderitaan – apakah itu emosional, mental atau fisik.

Tetapi meskipun segala sesuatu dapat menjadi sulit, Alkitab memberi tahu kita bahwa kehendak Allah itu baik. Dalam kitab Roma, ayat 12: 2, dikatakan, “Janganlah kamu menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi berubahlah oleh pembaharuan budimu, sehingga kamu dapat membedakan manakah kehendak Allah: apa yang baik, yang berkenan kepada Allah dan yang sempurna.”

Laura Victoria Rainey dilahirkan pada malam Januari yang dingin. Dia sehat dan tidak terpengaruh oleh episode jantung saya yang tidak teratur. Dia telah menambahkan banyak kegembiraan dan senyum bagi keluarga kami.

Ketika menoleh ke belakang, pengalaman itu mengajarkan saya banyak hal. Meskipun ada saat-saat saya berharap menjadi Cinderella dan gelombang tongkat sihir dapat memberi saya jalan keluar, saya belajar untuk mempercayai arahan Tuhan dalam hidup saya. Saya belajar bahwa Dia akan memampukan saya untuk melakukan apa yang telah Dia rencanakan. Ayat Alkitab lain yang benar-benar membantu saya melihat ini adalah 1 Tesalonika 5:24 : “Ia yang memanggil kamu adalah setia,  Ia juga akan menggenapinya.”

Pertanyaan yang saya ajukan kepada diri saya sendiri, sekarang saya akan ajukan kepada saudara juga, mungkin saudara mendapati diri saudara berada di tengah-tengah rencana yang tidak sesuai dengan rancangan saudara: “Perbedaan apa yang akan dibuat oleh rencana Tuhan ini dalam hidup saudara? Apakah saudara akan menolak dan bersikeras pada rencana saudara sendiri, atau saudara akan membiarkan Tuhan memimpin keputusan saudara? ”Pilihan ada di tangan saudara dan saya.

Barbara Rainey (Diterjemahkan oleh RS)

@ 2006 FamilyLife. All rights reserved. Adapted with permission from FamilyLife.

https://www.cru.org/us/en/communities/families/when-your-life-is-no-cinderella-story.html

Jika saudara diberkati dengan Renungan di atas, silahkan klik pilihan di bawah ini :

Atau tuliskan komentar saudara melalui kolom berikut :

Facebook Comments

Leave A Reply

Your email address will not be published.

BERLANGGANAN
GRATIS
Masukkan email kamu untuk mendapatkan pemberitahuan ketika ada berita atau renungan terbaru!
BERLANGGANAN
close-link