Multiplikasi
Multiplikasi.Com

JATUH DAN JATUH LAGI – 2

0

PRINSIP-PRINSIP PENTING

Hal-hal di bawah ini adalah prinsip-prinsip yang dapat kita gunakan saat Tuhan memberikan kita kehormatan menjadi rekan dalam perjalanan rohani orang-orang yang kita layani:

Arahkan Pandangan Mereka pada Gambaran Besar

Pertama, secara perspektif, dosa kebiasaan harus dikenali. Tetapi, perilaku itu sendiri, bukanlah masalah utama. Dengan kata lain, pergumulan yang dialami oleh tersebut bukan hanya moral, tetapi relasional. Seperti John Ortberg sampaikan, kita harus bertumbuh dalam dalam kasih kepada Tuhan dan sesama. Inilah esensi dari kedewasaan rohani dan kesalehan, bukan hanya apakah kita ‘bersikap baik’ minggu lalu.

Perilakunya penting, bukan hanya karena itu merupakan kegagalan moril tetapi karena hal itu menghalangi dan bahkan memutuskan persekutuan mereka dengan Tuhan dan orang lain dengan cara yang dalam. Dan seperti Henry Cloud katakan,   “perilakunya harus dihadapi, karena jika tidak,  tidak ada harapan untuk mengenali masalah dosa dan kebutuhan yang lebih dalam sehingga akan menuntun ke arah perubahan hati yang nyata.”

Bantu Mereka Mengembangkan Strategi untuk Bertumbuh

Menyadari bahwa yang pertama seseorang perlu menjaga hubungan, orang tersebut juga harus memiliki strategi untuk menangani perilaku tersebut. Rencana yang berhasil untuk perubahan yang langgeng selalu mencakup tindakan-tindakan ini:

  • Masuklah ke dalam terang bersama Allah dan orang lain (1 Yohanes 1, Yakobus 5:16).
  • Memahami bahwa kita tidak berdaya dan lemah dan tidak memiliki kesempatan untuk mengatasi dosa kebiasaan kita jika dibiarkan menggunakan sarana dan kekuatan kita sendiri (Yohanes 15: 5, 2 Korintus 12: 7-10, Matius 5: 3-4).
  • Komunitas — melampaui akuntabilitas.
  • Penerimaan dan arahan (identik dengan rahmat dan kebenaran).
  • Mengatasi masalah hati dan bukan hanya perilaku.
  • Memperbarui pikiran, yang meliputi penyerahan diri pada Firman Tuhan, ibadah, dan mengalami kasih dan pengampunan dari Tuhan dan dari orang lain. Ketika kita membaca dalam Roma 12: 2 bahwa kita harus “berubah oleh pembaharuan budi,” mudah untuk berfokus pada menghafal dan merenungkan Kitab Suci sehingga pikiran kita menjadi baru. Ini tidak diragukan lagi sangat penting. Tetapi tanyakan kepada diri saudara sendiri: “Dengan cara apa Tuhan memperbaharui pikiran saya?” Karena sebagian besar melalui berbagai cara — Alkitab, ibadah, doa, pelayanan, dan melalui kasih, penerimaan, dan kejujuran orang lain. Terapkan asas-asas ini ke dalam hubungan pemuridan dan yang terkait dengan membantu murid melihat bahwa kebebasan dari dosa kebiasaan dapat terjadi.

Ide-ide tentang hal ini sangat banyak. Bahkan mungkin ada beberapa masalah yang sulit saudara tangani karena berada di luar pelatihan dan pengalaman saudara untuk ditangani. Tidak apa-apa. Salah satu hal yang penting bagi saudara untuk menjadi akrab adalah sumber daya lain agar dapat mengalami pertumbuhan yang tersedia di daerah saudara  — kelompok-kelompok pastoral, konseling dan kelompok pendukung yang lain.

Pertempuran Dimenangkan Satu Kali Setiap Saat

Tekankan bahwa perjuangan dimenangkan hari demi hari. Dan, hindari memanggil murid untuk komitmen satu kali yang dramatis. Adalah tidak bijaksana dan tidak realistis untuk mendorong mereka untuk berkomitmen pada hal-hal seperti kemurnian (apa pun itu) atau tidak melakukan masturbasi lagi (atau bulan ini). Sebagian besar waktu orang-orang yang dengan tulus ingin berjalan bersama Kristus telah membuat komitmen yang tak terhitung jumlahnya dalam bidang-bidang dosa kebiasaan.

Ini sering kali dapat menjadi kontra-produktif karena pada akhirnya menyebabkan kekecewaan dan keputusasaan. Pendekatan yang lebih efektif adalah membantu murid melakukannya sehari demi sehari. Ini adalah konsep alkitabiah. Ingat penyediaan manna dari Allah untuk orang Israel setiap hari? (Lihat juga Matius 6:11; Ibrani 3: 7; 4: 7).

Perspektif ini juga menyoroti sifat relasional pertumbuhan. Kita mengundang Allah ke dalam pergumulan dan pencobaan kita sehari-hari dan menerima momen demi momen kekuatan dan kehadiran-Nya yang penuh kasih. Alih-alih berpikir dalam pengertian kemenangan, anggap itu sebagai proses pertumbuhan dan perubahan serta manfaat selama perjalanan.

Saudara Tidak Sendiri

Berikan dorongan kepada murid bahwa mereka tidak sendirian. Begitu banyak yang mengira mereka adalah satu-satunya yang berjuang. Apakah saudara mengenal beberapa murid dewasa yang jujur ​​dengan perjuangan mereka dan berjalan dalam terang? Beri mereka platform dan akses bergaul dengan orang lain. Ini adalah kesempatan besar untuk membawa murid ke dalam terang dan berhubungan dengan banyak orang dan keluar dari isolasi.

Pikirkan cara-cara agar saudara dapat menghubungkan para murid dengan yang lain, terutama dalam kelompok kecil. Kelompok PA yang ada adalah tempat yang bagus untuk memulai. Salah satu alasan kelompok-kelompok pemulihan dapat berhasil adalah karena persekutuan yang dibagikan berdasarkan pengalaman dan kehancuran yang sama. Dengan demikian, pertemuan dan anggota kelompok menjadi komponen utama yang Allah gunakan untuk menolong orang dari kebiasaan yang merusak dan menempatkan mereka pada jalur pengembangan hubungan yang lebih dewasa dan sehat.

Dengan ledakan Internet, semakin banyak orang muda, baik pria maupun wanita, yang terjebak dalam jerat pornografi. Benteng ini sangat kuat dan akan mempengaruhi budaya kita seiring dengan berjalannya waktu.

Memimpin dengan Keterbukaan (tentang kelemahan pribadi)

Prinsip ini jauh lebih dalam daripada sekadar bagaimana saudara memimpin orang lain. Mungkin judulnya harus bertuliskan “Bangkit dari Kelemahan”. Beberapa pertanyaan reflektif yang dapat disampaikan:

Apakah saya sendiri hidup dalam “terang” (1 Yohanes 1)?

Apakah saya merangkul kelemahan dan kehancuran saya sendiri sehingga kuasa Tuhan ada pada saya (2 Korintus 12: 7-10)?

Apakah saya menerima kenyataan bahwa tanpa Kristus saya tidak dapat melakukan apa-apa (Yohanes 15: 5)?

Apakah saya secara tepat membuka hidup dan hati saya dalam pengalaman sehari-hari dengan orang lain? Karena itu, ketika memimpin orang lain, saya terbuka dengan diri saya. Pada akhirnya itu bukanlah masalah tentang bagaimana caranya.

Saya bisa membuat orang lain menceritakan “keburukan” mereka dengan saya tetapi lebih merupakan dinamika alami yang lahir dari gaya hidup otentik. Jelas dibutuhkan hikmat yang diarahkan oleh Roh Kudus di sini. Tidak pantas bagi kita untuk membagikan hal-hal yang akan merusak hubungan atau membahayakan hubungan lain yang melibatkan kita. Saya percaya saudara akan dapat membuat perbedaan itu ketika Roh Kudus   mengarahkan dan membimbing.

Namun, saat kita mempraktikkan kehidupan yang otentik, Tuhan secara alami akan memberikan wawasan tentang bagaimana memasuki kehidupan orang lain. Kemudian, kita hanya memanfaatkan peluang untuk masuk lebih dalam. Secara praktis, ini berarti mencari cara untuk berempati dengan para murid kita dan bagaimana perasaan mereka. Seiring berjalannya waktu, saudara berhak untuk masuk.

Melampaui  Akuntabilitas

Elemen-elemen dari apa yang biasa kita sebut sebagai akuntabilitas sangat membantu dalam berurusan dengan dosa kebiasaan. Akuntabilitas  memberi kita kesempatan untuk masuk ke dalam terang dan mengakui dosa-dosa kita kepada orang lain. Namun, kelompok atau mitra akuntabilitas dapat mengambil komponen hanya dengan menjadi “alat pelacak” untuk perilaku berdosa dan merusak.

Mereka dapat dengan mudah fokus pada hal yang negatif — menghindari perilaku tertentu — dan bukan pada hal positif untuk keluar dari isolasi dan ke dalam hubungan yang otentik dan nyata. Hubungan akuntabilitas bisa menjadi agak artifisial. Kita mungkin datang ke pertemuan kelompok, mengakui dosa-dosa kita, dan ya diterima, tetapi mungkin ada sedikit interaksi atau koneksi di luar pertemuan itu sendiri.

Mungkin paradigma baru diperlukan di sini. Tanyakan kepada diri saudara beberapa pertanyaan sulit:

  • Apakah saya bersedia “berbagi kehidupan” dengan orang ini? Itu berarti memahami mimpi, hasrat, dan panggilan mereka.
  • Apakah saya bersedia berbicara kebenaran dan mendengar kebenaran dari orang-orang ini?
  • Apakah saya bersedia memanggil mereka pada saat ‘situasi memanas’ dan tidak hanya memberikan laporan setelah fakta?
  • Apakah saya bersedia mengeksplorasi bagaimana emosi saya sering mendorong perilaku saya dan apa yang saya pikirkan tentang Tuhan dan orang lain? Siapkah saya diubahkan oleh Tuhan?
  • Apakah saya bersedia melakukan perjalanan hidup bersama mereka? Apakah hati saya diubahkan?
  • Apakah saya bertumbuh dalam keinginan dan kemampuan saya untuk mengasihi Allah dan orang lain?
  • Dan, tentu saja kita perlu membantu orang-orang yang bekerja dengan kita mengajukan pertanyaan yang sama. Ini mungkin menetapkan standar tinggi, tetapi, sekali lagi, kita perlu berpikir secara relasional bukan hanya secara moral.

Akhirnya, jangan pernah menyerah saat mencari hubungan berdasarkan rahmat / kebenaran. Mungkin ada beberapa kesalahan awal dalam mengembangkan hubungan yang akrab yang akan bertahan lama. Terkadang anggota grup tidak terhubung dengan baik. Terkadang orang mulai kuat tetapi kehilangan fokus dan komitmen pada kelompok. Aggota merasa sudah lulus/ dapat menyelesaikan masalahnya atau pindah.

Kita perlu meyakinkan orang lain, dan meyakinkan diri kita bahwa hal itu sepadan dengan risikonya: darah, keringat, dan air mata. Seperti yang pernah dikatakan oleh direktur kampus yang bijak kepada saya, “Sekalipun kelompok itu sudah tidak lahi aktif, saudara masih bisa tetap bertumbuh karena saudara mempercayai Tuhan dalam melangkah keluar dari isolasi dan melakukan relasi dengan orang lain.”

Terus Terhubung

Sebelum mempraktekkan hal ini secara khusus, mari kita melihat bagaimana kita melihat  pertumbuhan di dalam pelayanan. Kita menekankan banyak hal dalam strategi pertumbuhan seseorang – pentingnya Firman Tuhan dan doa, Kasih Allah dan pengampunan, dan penyembahan. Tetapi 2 hal yang sangat menonjol ketika kita berbicara tentang apa arti Berjalan bersama Kristus dan bertumbuh dalam iman: Hidup yang dipimpin dan dikuasai Roh Kudus dan apa yang disebut dengan Bentuk Pertumbuhan.

Berikut ini adalah ringkasan singkat apa maksudnya.

Pertama, prinsip-prinsip fondasi dari Hidup yang Dipimpin dan Dikuasai Roh Kudus adalah:

  • Allah telah memberikan Roh Kudus agar kita dapat meniikmati hubungan yang akrab dengan-Nya dan menikmati semua yang Ia sediakan bagi kita. (Yohanes 14:16-17; 1 Korintus 2:12).
  • Orang percaya tidak mampu menjalani kehidupan kristen dengan kekuatannya sendiri (Yohanes 15:5). Usaha untuk melakukan hal ini membawa pada ketidakmampuan untuk mengalami kuasa dan kehadiran Allah saat demi saat dan tidak mampu mengalahkan dosa dan pencobaan secara konsisten  (Roma 7:14-25; 1 Korintus 3:1-3; Galatia 5:16-21).
  • Hidup yang dipenuhi Roh Kudus adalah hidup yang dituntun/ diarahkan Kristus, di mana Kristus hidup di dalam dan melalui kita dalam kuasa Roh Kudus (Yohanes 15).
  • Dengan iman kita mengundang Roh Kudus untuk mengendalikan kita sehingga kita mengalami kehadiran dan kuasa Allah saat demi saat (Romans 8:1-17; Ephesians 5:18-20; Galatians 5:22-23).

Kedua, dalam beberapa tahun terakhir kami telah mulai berbicara tentang perubahan hati dan pengembangan karakter. Meskipun ada banyak aspek dalam pertumbuhan, prinsip-prinsip dasarnya mencakup pengakuan bahwa seseorang tumbuh paling baik di lingkungan di mana kasih karunia dan kebenaran dari waktu ke waktu diterapkan (Yohanes 1:14).

Jadi, dalam perjuangan kita, kita sangat membutuhkan rahmat (penerimaan) dan kita sangat membutuhkan kebenaran (arahan). Dan kita perlu melihat hati dan perubahan karakter sebagai perjalanan jangka panjang, bukan perbaikan semalam. Model kami untuk pertumbuhan menempatkan penekanan besar pada, keluar dari isolasi dan menjalin hubungan dengan orang lain.

Sekarang, mari kita buat beberapa koneksi antara diskusi kita tentang permen lolipop tadi dan dua bentuk pertumbuhan ini. Kehidupan yang dipenuhi Roh adalah inti dari mengakui ketidakberdayaan kita di hadapan Allah dan kebutuhan kita untuk berserah kepada-Nya saat demi saat. Pertimbangkan contoh dari pemulihan kecanduan.

Pertama, perhatikan tiga langkah pertama Alcoholics Anonymous diadaptasi untuk tujuan kita:

  • Mengakui kita tidak berdaya atas serangan yang datang bertubi-tubi; dan kita bisa sembuh.
  • Membuat keputusan untuk mengubah kehendak dan hidup kita seperti yang Tuhan kehendaki.

Bandingkan langkah-langkah ini dengan Yohanes 15: 5: Akulah pokok anggur dan kamulah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak, sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa.” Dua kata kunci yang seseorang dengar ketika memasuki  Program “adalah bahwa mereka tidak berdaya  (di luar Aku, kamu tidak dapat berbuat apa-apa) dan bahwa mereka perlu berserah (tinggal di dalam Aku) kepada Tuhan setiap saat.

Bukankah ini inti dari apa artinya berjalan di dalam Roh? Agar orang dapat melihat perubahan perilaku yang berkaitan dengan permen lolipop mereka, mereka perlu mengakui bahwa mereka sama sekali tidak berdaya untuk berubah sendiri. Tuhan harus diundang tiap kali mengalami pencobaan agar perilaku berubah dari waktu ke waktu dan hati serta pikiran diperbarui.

Mengakui ketidakberdayaan sebenarnya suatu berkat karena itu adalah satu-satunya cara kekuatan Tuhan  dimanifestasikan dalam kehidupan seseorang. Ingat kebanggaan Paulus dalam 2 Korintus 12: Tetapi jawab Tuhan kepadaku, ‘Cukuplah kasih karunia-Ku bagimu, sebab justru dalam kelemahanlah kuasa-Ku menjadi sempurna.’ Sebab itu terlebih suka aku bermegah atas kelemahanku, supaya kuasa Kristus turun menaungi aku.

Kedua, sebagaimana disebutkan di atas, Contoh Pertumbuhan menekankan dinamika relasional yang harus ada bagi seseorang untuk tumbuh dan berubah. Dalam kelompok pemulihan untuk mereka yang yang kecanduan alkohol, peserta diberitahu bahwa satu-satunya harapan mereka untuk pemulihan dan penyembuhan adalah menghadiri banyak pertemuan, melakukan banyak panggilan telepon ke anggota lain, dan tenggelam dalam “Persekutuan.” Mengembangkan hubungan dengan orang-orang pulih lainnya sangat penting untuk mengesampingkan ‘permen lolipop’.

Salah satu dinamika paling kuat dari kelompok pemulihan yang sehat adalah pengakuan bahwa semua berada pada level yang sama. Tidak ada bedanya apakah seseorang adalah CEO perusahaan  atau sebagai mantan narapidana yang baru dibebaskan dari lembaga pemasyarakatan setempat, saat mengikuti pertemuan. Ada hubungan antara peserta bahwa setiap orang tidak berdaya dan hidupnya menjadi berantakan karena kecanduan. Ada sejumlah besar penerimaan yang didasarkan pada perjuangan bersama.

Seseorang juga menerima kebenaran, atau arahan, dalam dua bentuk. Pertama, ada kejujuran yang mengalir dari kebenaran. Jika berharap untuk pulih, ia harus benar-benar jujur tentang permen lolipop dan “sejarah dosa”nya.. Dalam kelompok pemulihan tersebut, orang-orang diberitahu setelah memasuki Program bahwa peluang pemulihan mereka akan baik jika mereka mau jujur,​​jujur ​​tentang perilaku adiktif dan sikap berdosa mereka. Kedua, orang menerima kebenaran dengan “mengerjakan Program.”

Mereka harus bekerja melalui masing-masing 12 langkah dengan sponsor (secara longgar dibandingkan dengan seorang pendisiplin) yang dapat membantu mereka menavigasi apa artinya pulih dan belajar hidup dalam gaya hidup yang sehat dan matang. Mereka tidak dimanja dan diberitahu bahwa mereka baik-baik saja tetapi mereka disajikan dengan strategi dan alat untuk tumbuh dan menjadi dewasa.

Tujuan membuat perbandingan dengan Kelompok pemulihan orang yang tergantung dengan alkohol (Alcoholics Anonymous – AA) bukan untuk meyakinkan Anda untuk memulai kelompok 12 langkah, tetapi lebih untuk menunjukkan bagaimana program pemulihan yang relatif berhasil sebenarnya mencerminkan dalam banyak hal, prinsip-prinsip Alkitab seperti berjalan dalam Roh dan pindah ke hubungan kasih karunia. dan kebenaran. Kita perlu menunjukkan bagaimana menerapkan kehidupan yang dipenuhi Roh dan Model Pertumbuhan secara langsung pada bidang kelemahan seseorang.

MENGAPLIKASIKAN

Sebagai penutup, mari kita lihat bagaimana saudara dapat mengambil setidaknya satu langkah praktis untuk memimpin kelompok saudara keluar dari isolasi dan ke dalam hubungan. Pertama, baca kisah Rocky bersama-sama, baik dalam kelompok kecil atau satu orang. Jangan ragu untuk memperindah dan mengeditnya sesuai kebutuhan. Kemudian, luangkan waktu untuk memikirkan beberapa pertanyaan untuk membantu murid memecahkan kebekuan dan mulai hidup dalam cahaya. Berikut ini beberapa saran:

  • Bagaimana saudara menasihati Rocky?
  • Apa yang dia lakukan dengan benar?
  • Dalam hal apa pemikiran dan strateginya untuk berubah bisa salah?
  • Dapatkah saudara terhubung dengan perjuangan Rocky?
  • Apakah saudara bersedia mengambil risiko untuk masuk ke dalam cahaya dengan setidaknya satu dari ‘dosa favorit’ saudara?
  • Apa hal paling menantang tentang perjuangan saudara?
  • Apa hal yang paling membuat frustrasi tentang perjuangan saudara?
  • Bagaimana rasanya berbagi tentang kelemahan saudara?
  • Satu langkah apa yang dapat saudara ambil untuk bergerak menuju kebebasan dan pertumbuhan di bidang ini?

Di akhir diskusi saudara sarankan untuk berlatih. Beri mereka masing-masing permen lolipop. Undang mereka untuk meletakkan permen-permen tersebut di tempat yang mencolok — di samping komputer, tempat tidur, wastafel kamar mandi. Sampaikan bahwa setiap kali mereka melihat permen lolipop itu akan berfungsi sebagai kesempatan untuk dengan cepat mengekspresikan ketidakberdayaan mereka kepada Tuhan dan berdoa secara singkat menyerahkan diri kepada Tuhan. Di pagi hari ketika mereka melihat lolipop, ingatlah untuk meminta Tuhan membantu mengatasi dosa dan pencobaan hanya untuk hari itu.

Yang paling penting, sarankan kepada mereka bagaimana lolipop bukanlah pengingat akan dosa mereka tetapi undangan untuk menjalin hubungan. Pertama, biarkan itu berfungsi sebagai pengingat bahwa ketika mereka dicobai sepanjang hari ini mereka dapat meminta Allah hadir saat mereka mengalami pencobaan dan ke dalam hubungan dengan mereka. Kedua, lolipop dapat berfungsi sebagai pengingat untuk pindah ke hubungan dengan orang lain yang berjalan dalam perjalanan rohani bersama mereka.

Sewaktu kita membagikan Injil, kita akan menjadi paling efektif ketika kita mengalami realitas Injil itu sendiri. Sungguh suatu hak istimewa untuk membantu murid merangkul kuasa Injil di bidang-bidang di mana mereka telah merasakan kegagalan terbesar. Ini merupakan bukti mendalam dari kuasa Allah yang dinyatakan dalam kelemahan dan di “tempat-tempat” yang paling tidak mungkin. 

(Diterjemahkan oleh RS)

Chapter excerpt taken from “Flesh” (CruPress).

© 2010, CruPress, All Rights Reserved. CruPress.com

https://www.cru.org/us/en/train-and-grow/life-and-relationships/men/recurring-sin.html

Jika saudara diberkati dengan Renungan di atas, silahkan klik pilihan di bawah ini :

Atau tuliskan komentar saudara melalui kolom berikut :

Facebook Comments

Leave A Reply

Your email address will not be published.

BERLANGGANAN
GRATIS
Masukkan email kamu untuk mendapatkan pemberitahuan ketika ada berita atau renungan terbaru!
BERLANGGANAN
close-link